Terdakwa kasus suap Bank Banten FL Tri Satya Santosa, (foto:jpnn.com)
Terdakwa kasus suap Bank Banten FL Tri Satya Santosa, (foto:jpnn.com)

Terdakwa Kasus Suap Bank Banten Menangis di Meja Pengadilan

SERANG,(TOPmedia)-Terdakwa kasus suap pembentukan Bank Pembangunan Daerah Banten FL Tri Satya Santosa alias Sony membacakan nota pembelaan alias pledoi di hadapan majelis hakim Pengadilan Tipikor Serang, Selasa (19/7). Politikus PDI Perjuangan itu sampai meneteskan air mata saat menyampaikan pembelaannya.

Sony tampak tak kuasa menahan tangis dan air matanya saat meminta maaf kepada keluarganya. “Saya memohon izin kepada hakim untuk menyampaikan permohonan maaf kepada keluarga saya karena terkena dampak atas perbuatan saya ini,” ujarnya sambil menangis.

Setelah mengucapkan permohonan maaf tersebut Sony terlihat terdiam dan menghapus air matanya sembari sesekali terlihat terisak-isak. Mantan ketua Badan Anggaran DPRD Banten itu pun mengakui bahwa perbuatannya menerima suap adalah kesalahan fatal.

Sony berharap masyarakat bisa memaafkan segala kesalahannya. Dia juga meminta masyarakat untuk tidak terus-terusan menghukum keluarganya. 

“Sebelum hakim menjatuhkan hukum kepada saya, saya sudah mendapatkan sanksi sosial yang lebih berat bagi saya dan keluarga saya. Menurut saya itu adalah sanksi yang paling berat. Untuk itu izinkan saya menyampaikan permohonan maaf kepada keluarga saya,” katanya sambil kembali menangis.

Seperti diketahui, Sony ditangkap KPK bersama anggota DPRD Banten dari Partai Golkar SM Hartono di Tangerang akhir tahun lalu. Keduanya diduga menerima suap dari Direktur PT Banten Global Development Ricky Tampinongkol. Suap bertujuan memuluskan pembahasan peraturan daerah terkait pembentukan Bank Banten.

Jaksa penuntut umum pada KPK menuntut majelis hakim menjatuhkan hukuman tujuh tahun penjara kepada Sony. Dia dinilai terbukti bersalah melakukan tindak pidana korupsi sesuai Pasal 12 huruf a Undang-Undang RI Nomor 31 Tahun 1999 dan Pasal 12 huruf b Undang-Undang RI Nomor 31 Tahun 1999.(red)

 

berita terkait

Komentar